Meraih Keajaiban Menjadi Pemimpin dalam Pengakuan Gartner 2022

Meraih Keajaiban Menjadi Pemimpin dalam Pengakuan Gartner 2022

Ketika kondisi makroekonomi global memburuk dan perlambatan pendanaan terus berlanjut, startup di India mengurangi pengeluaran mereka pada bagian integral dari bisnis teknologi – penyimpanan cloud – dengan menegosiasikan ulang kontrak dengan penyedia layanan seperti AWS dan Google Cloud, kata beberapa pendiri startup kepada ET.

Banyak dari perusahaan-perusahaan ini telah memangkas pengeluaran cloud mereka pada tahun 20%-30% sementara beberapa startup dalam tahap pertumbuhan seperti platform ecommerce Meesho dan Dealshare telah menurunkan pengeluaran cloud mereka sebesar 50%, di bawah tekanan untuk mengendalikan pengeluaran uang mereka, kata mereka.

Hal ini menyebabkan tiga penyedia layanan cloud teratas – Amazon Web Services (AWS), Google Cloud Platform dan MicrosoftAzure – melakukan perang harga untuk memikat startup ke platform mereka di tengah krisis yang terjadi saat ini.

Selama beberapa bulan terakhir, beberapa startup telah didekati oleh pesaing AWS untuk beralih ke harga yang lebih rendah, seperti yang dikonfirmasi oleh beberapa pendiri yang telah melakukan pembicaraan dengan mereka.

Dalam beberapa kasus, para pendiri menggunakan penawaran harga yang diterima dari Google Cloud dan Microsoft Azure untuk menegosiasikan ulang kontrak yang didiskon dengan AWS, penyedia layanan cloud utama mereka, kata salah satu pendiri.

Solusi TI dan Layanan TI Ajaib

Ekosistem keamanan siber

Dewan Keamanan Data India memperkirakan bahwa ekosistem keamanan siber akan berkembang hingga mencapai titik di mana hampir satu juta profesional akan dibutuhkan pada tahun 2025. Selain itu, permintaan akan keterampilan keamanan cloud diperkirakan akan tumbuh sebesar 115% antara tahun 2020 dan 2025, mewakili hampir 20,000 lowongan pekerjaan, tambah Narayan.

Menurut para pakar kepegawaian, upaya ekstensif dalam meningkatkan keterampilan dan/atau meningkatkan keterampilan tenaga kerja yang ada adalah salah satu cara perusahaan telekomunikasi dapat membuktikan kinerja mereka di masa depan.

Operator telepon seluler India diperkirakan akan melipatgandakan investasi mereka pada keamanan jaringan karena peluncuran 5G diperkirakan akan memicu lonjakan kerentanan jaringan, yang dianggap sangat penting terutama bagi perusahaan.

Namun, hal ini terbukti menjadi tantangan bagi perusahaan telekomunikasi untuk memiliki tim keamanan yang kuat.

Bharti Airtel, misalnya, telah mempersiapkan peluncuran 5G dengan meningkatkan keterampilan para profesionalnya dan menawarkan mereka kursus sertifikasi seperti CCNA (Cisco Certified Network Associate) dan CCNP (Cisco Certified Network Professional). Kursus ditawarkan berdasarkan tingkat keterampilan dan kelayakan, tanpa biaya.

Tag

Bagaimana menurutmu?

Artikel terkait

Hubungi kami
Bermitra dengan Kami untuk Pengembangan TI yang Komprehensif

Siapkan konsultasi gratis selama 15 menit dengan Aditya, CEO di Miracuves untuk mengetahui bagaimana Miracuves dapat membantu mempercepat peluncuran Anda ke pasar.

Apa yang terjadi selanjutnya?
1

Kami Menjadwalkan panggilan sesuai keinginan Anda. 

2

Kami melakukan pertemuan penemuan dan konsultasi. 

3

Kami menyiapkan proposal dan tindakan.

Lokasi Kami:

India

Mumbai

Enam Sambhav, C-20, Blok G, BKC, Bandra (E) 400051

Amerika Serikat

New York

15th Avenue Park, Gedung Perkantoran Gang Utama, 11011

Thailand

Chang Mai

Gedung Icon IT, Lantai 8, Jalan Hussadhisawee 29, 50200

Hubungkan & Tumbuh